Myastenia Gravis : Gejala, Pemeriksaan hingga Pengobatan

Pemeriksaan Syaraf dan Cara Mengobati Myastenia Gravis

0
1433

Myastenia gravis adalah penyakit neuromuscular yang mengakbatkan kelemahan di otot skeletal (otot lurik), yakni otot anggota gerak. Kelainan terjadi ketika hubungan antara sel saraf dan otot terganggu (neuromuscular junctionnya yang terkena), akhirnya terjadi kelemahan otot.

Penyakit ini cukup jarang dan hanya mengenai 14-20 dari 100.000 populasi. Pengobatannya terdiri dari memperbaiki gejala dan sering terjadi pada individu dengan usia lebih dari 40 tahun. Penyakit ini biasanya sampai menyebabkan orang harus menggunakan kursi roda.

Apa penyebab Myastenia Gravis?

Penyebab utama dari penyakit ini adalah masalah autoimunitas. Penyakit autoimun terjadi ketika sisstem imun penderita tidak mengenali jaringan sehat dan malah menyerangnya. Pada kondisi ini, antibody yang merupakan protein penyerang benda asing yang masuk tubuh dan membahayakan tubuh, akan menyerang neurotransmitter asetilkolin.

Asetilkolin padahal berfungsi untuk menghubungkan dan meneruskan impuls syaraf dan otot. Karena asetilkolin diserang, maka impuls yang menuju ke otot terganggu dan akhirnya terjadi kelemahan otot.

Secara detile, penyebab mengapa autoimun ini bisa muncul, peneliti masih belum menemukan penyebab pastinya. Berdasarkan asosiasi muskular distrofi, terdapat teori dimama protein bakteri dan virus akan memicu tubuh menyerang asetilkolin.

Berdasarkan data NIH, penyakit ini sering terjadi pada orang dengan usia lebih dari 40 tahun. Wanita biasanya terdiagnosis pada usia dewasa muda, dan laki-laki sering terdiagnosisnya pada usia 60 tahun ke atas.

Bagaimana Gejala Myastenia Gravis?

Gejala utama dari penyakit ini adalah kelemahan pada otot skeletal yang volunter, yakni otot yang dapat kita kendalikan dengan sadar. Gangguan pada otot untuk berkontraksi secara normal terjadi karena otot tidak berespon terhadap impuls syaraf yang ada. Tanpa transmisi dari impuls, dan terhentinya komunikasi antara otot dan syaraf, maka mengakibatkan kelemahan pada otot.

Baca Juga:  Diagnosis Nyeri

Kelemahan pada penyakit ini akan mempengaruhi kehidupan dan aktifitas penderita sehari-hari. Gejala penyakit ini meliputi:

  1. gangguan dan kesulitan berjalan
  2. kesulitan saat naik tangga dan mengangkat benda
  3. terdapat paralisis di wajah
  4. kesulitan bernafas, kesulitan mengunyah dan menelan makanan karena kelemahan otot
  5. kelemahan dan muncul suara serak (hoarse voice)
  6. pandangan ganda (diplopia) dan kelopak mata cenderung turun

Pada dasarnya, tidak semua orang akan mengalami gejala ini, tetapi derajat keparahan kelemahan otot dapat berubah dari hari ke hari. Derajat keparahan gejala akan meningkat apabila penderita tidak dilakukan pengobatan yang sesuai.

Bagaimana Pemeriksaan Myastenia Gravis?

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik lengkap termasuk menggali riwayat kesehatan anda dan gejala yang didapat selama ini. Pemeriksaan syaraf juga dilakukan. Pemeriksaan ini terdiri dari:

  1. Memeriksa reflex fisiologis dan patologis
  2. melihat kelemahan otot dan menentukan derajatnya
  3. memeriksa tonus otot dan sensasi sensorisnya
  4. melihat pergerakan mata, kelopak mata dan melihat fungsi motoris seperti menyentuh jari anda ke hidung anda.

Pemeriksaan penunjang lain juga dapat dilakukan, seperti:

  1. pemeriksaan stimulasi syaraf repetitive
  2. memeriksa antibody pada darah yang berkaitan dengan penyakit ini.
  3. pemeriksaan Tensilon atau edrophonium, dimana obat ang disebut tensilon (atau placebo) dimasukkan secara intravena, dan kemudian anda diminta menggerakkan otot, disini dokter mengobservasi gerakan otot tersebut.
  4. pemeriksaan radiologis, pada Xray dada, CT scan tau MRI untuk menyingkirkan adanya keganasan tumor.

Bagaimana Pengobatan Myastenia Gravis?

Sampai saat ini belum ada perawatan khusus pada penyakit ini. Tujuan dari pengobatan untuk mengendalikan gejala dan aktifitas imunitas penderita. Pengobatan meliputi medikamentosa, pengambilan kelenjar timus, pergantian plasma atau plasmapharesis, pemberian immunoglobulin dan modifikasi gaya hidup.

  1. Medikamentosa

Golongan obat kortikosteroid dan imunosupresan dapat digunakan untuk menekan sistem imunitas tubuh. Obat ini akan membatu meminimalkan respon imunitas yang tidak normal yang terjadi pada penyakit ini. Golongan obat lain, seperti kolinesterase inhibitor, seperti pyridostigmin dapat digunakan untuk meningkatkan hubungan sel syaraf dan sel otot.

  1. Pengangkatan Kelenjar Timus

Pengangkatan kelenjar timus dengan tindakan pembedahan, dimana organ ini adalah bagian darri sistem imun dapat dilakukan pada penderita penyakit ini. Kadang meskipun kelenjar timus ini sudah diambil, kelemahan otot tetap terjadi namun lebih ringan.

Baca Juga:  Kesemutan Kaki dan Tangan : Gejala hingga Pengobatan

Berdasarkan data MGFA, terdapat sekitar 10-15% orang dengan penyakit ini mempunyai tumor pada kelenjar timusnya. Tumor ini biasanya tumor jinak, dan selalu diambil agar tidak menjadi kanker yang ganas.

  1. Plasmapharesis

Plasmapharesis disebut juga pergantian plasma. Dalam metode ini, antibodiyang berbahaya dalam tubuh akan dibuang dari darah, dan diharapkan kekuatan otot kembali membaik. Plaspapharesis termasuk terapi jangka pendek. Tubuh tetap akan memproduksi antibody berbahaya dan kelemahan dapat terjadi lagi. Pergantian plasma ini sangat membantu dan sering dilakukan sebelum dilakukan tindakan pembedahan atau saat pada kondisi kelemahan yang ekstrim.

  1. Pemberian Imunoglobulin Intravena

Immunoglobulin intravena atau IVIG, adalah produk darah dari donor berupa immunoglobulin. IVIG ini digunaka untuk menangani autoimun dari myasthenia gravis. Meskpun belum diketahui bagaimana mekanisme pastinnya, tetapi diketahui IVIG ini memiliki fungsi dan memperbaiki gejala.

  1. Modifikasi Gaya Hidup Sehat

Terdapat beberapa hal yang dapat dilakukan dirumah untuk memperbaiki gejala klinis, seperti :

  1. Banyak-bayak istirahat akan meminimalkan kelemahan otot
  2. jika penderita mengalami pandangan ganda (diplopia), segera konsultasikan ke dokter agar penderita diberikan patch mata.
  3. tetap hindari stress dan paparan panas, karena keduanya dapat memperburuk gejala.

Prinsipnya, pengobatan ini dapat memperbaiki gejala. Beberapa individu dapat mengalami remisi sendiri. Bicarakan ke dokter terkait berbagai pengobatan dan sulemen yang anda terima. Beberapa obat dapat memperberat gejala. Sebelum minum obat baru, cek ke dokter dan pastikan obat tersebut aman.

Komplikasi dari penyakit ini adalah krisis myastenia. Ini terjadi kelemahan otot pada otot pernafasan sehingga sangat mengancam jiwa. Segera konsultasikan ke dokter dan ke instalasi gawat darurat segera apabila anda mengalami sulit bernafas dan menelan. Seseorang dengan penyakit ni juga memiliki risiko tinggi berkembang penyakit autoimun lain seperti Systematik Lupus Eritematosus dan Reumtoid artritis serta penyakit autoimun lainya.

Baca Juga:  Endokrinologi

Ditulis dan dirangkum dengan cinta, salam DokterMuslim.com

Oleh: dr. M. Wiwid Santiko
Yogyakarta, 8 Juni 2017

Ringkasan Artikel
Myastenia Gravis : Gejala, Pemeriksaan hingga Pengobatan
Judul Artikel
Myastenia Gravis : Gejala, Pemeriksaan hingga Pengobatan
Deskripsi
Myastenia gravis adalah penyakit neuromuscular yang mengakbatkan kelemahan di otot skeletal (otot lurik), yakni otot anggota gerak.
Author
Publisher Name
DokterMuslim
Publisher Logo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here