Herpes Labialis : Plenting-plenting di Mulut dan Bibir

1
1407

Herpes labialis adalah salah satu infeksi yang disebabkan oleh virus herpes simpleks tipe 1, yang menyebar dan menimbulkan manifestasi berupa blister (plenting-plenting), di sekitar bibir, mulut, lidah dan gusi. Sebenarnya Herpes simpleks virus ada 2 tipe, yakni tipe 1 dan tipe 2. HSV tipe 1 infeksinya lebih pada area bibir dan sekitarnya, sedangkan HSV tipe 2, menginfeksi area genital baik laki-laki dan perempuan.

Ternyata, setelah menginfeksi pada pertama kali, virus akan tinggal didalam serabut syaraf tepi di wajah. Ketika imunitas seseorang menurun atau istilahnya “ngedrop”, maka virus ini akan reaktivasi dan menimbulkan gejala yang bermakna. Sampai saat ini, infeksi virus ini terus terjadi dan sering memunculkan blister dengan demam, dan ruam dingin.

Meskipun infeksi ini tergolong ringan, dan tidak terlalu serius tetapi seringnya terjadi relaps dan reaktivasi cukup mengganggu bagi penderita. Gejala nya biasanya menghilang setelah pengobatan krim atau salep, bahkan bisa hilang sendiri apabila imunitas seseorang membaik dalam beberapa minggu. Disini peran dokter, akan memberikan pengobatan apabila reaktivasi infeksi ini terjadi.


Apa yang menjadi Penyebab utama Infeksi Herpes Simpleks labialis?

Penyebab utama dari infeksi ini tentu saja virus herpes simpleks tipe 1, atau HSV-1. Infeksi ini pertama kali muncul biasanya sebelum usia 20 tahun, dan area lesi kulitnya di area sekitar bibir dan mulut. Penularan virus ini dapat diperoleh dari kontak langsung dengan penderita lain secara langsung misal berciuman, atau juga dapat kontak tidak langsung misalnya menggunakan handuk, pisau cukur, dan alat lainnya yang digunakan bersama terutama untuk area sekitar mulut.

Pada fase awal infeksi, virus tinggal di sel syaraf wajah, gejala belum muncul. Gejala baru muncul biasanya pada seseorang yang kondisi daya tahan tubuhnya menurun seperti saat ia sakit, yakni pada kondisi : demam, menstruasi, beraktifitas yang sangat melelahkan disertai fikiran stress, lemah lesu, perubahan hormone dan infeksi saluran nafas atas. Kesemua ini dapat memicu reaktifasi dari virus HSV-1.

Baca Juga:  Selulitis : Gejala Khas, Lesi Kulit dan Pengobatan [Lengkap]

Bagaimana tanda dan gejala dari Infeksi HSV-1 ini?

Gejala khas yang muncul adalah muncul “plenting-plenting” putih berisi air bening, disekitar mulut, atau dalam istilah medis kita sebut dengan vesikel atau blister pada 1-3 minggu pertama setelah kontak dengan virus. Munculnya “plenting” relatif lebih ringan dan hanya bertahan 3 minggu, karena pada dasarnya akan hilang jika daya tahan tubuh membaik. Tetapi sering juga menimbulkan berbagai gejala.

Gejala yang dapat dirasakan diantaranya:

  1. vesikel blister disekitar mulut, bibir, lidah, hidung dan gusi.
  2. sensasi rasa terbakar disekitar lesi kulit blister.
  3. sensasi gatal dan mati rasa di sekitar bibir terutama sekitar blister.
  4. blister yang pecah akan menimbulkan erosi dan berwarna kemerahan yang menandakan terjadi proses peradangan atau inflamasi.

Karateristik dan Klue untuk Herpes Labialis:

  1. disebabkan oleh HSV-1
  2. pada fase primer, gejala blister dominan di lidah dan gusi, pada fase laten, blister tidak ditemukan, dan fase rekurensi, blister muncul di sekitar bibir, sekitar hidung dan mulut luar.
  3. Pada pemeriksaan Tzanck Test ditemukan sel Multinukleated giant.

Apa yang harus anda lakukan bila menemui ini?

Hal yang harus anda lakukan adalah tetap tenang dan jangan panik. Segera periksakan ke dokter terdekat. Nah, dokternanti akan mengenali lesi kulit yang muncul apakah benar herpes labialis atau bukan. Dokter akan memeriksa langsung tampakan klinis blister pada area wajah. Kadang diperlukan pemeriksaan laboratorium untuk konfirmasi, tetapi di Indonesia sendiri jarang dilakukan. Biasanya hanya diagnosis klinis berdasarkan manifestasi yang tampak saja.


Mengapa kita harus waspada Herpes Labialis?apa komplikasinya?

Yang patut kita waspadai, apabila blister tersebut muncul didekat mata. Bahanya dan dikhawatirkan akan membuat kerusakan pada kornea yang mana kornea merupakan struktur penting mata yang melapisi paling luar dan menjaga focus mata tetap optimal untuk penglihatan. Komplikasi lain yang dapat timbul seperti : infeksi dapat menyebar ke berbagai kulit terutama pada imunodefisiensi seperti saat disertai penyakit HIV-AIDs.

Baca Juga:  Furunkel : Gejala khas hingga Pengobatan [Lengkap]

Bagaimana Pengobatannya dan Pencegahannya?

Apabila seseorang sudah pernah terinfeksi virus ini, maka virus ini akan tetap berada di tubuhnya dan tinggal di saraf tepi. Gejala dapat hilang tanpa pengobatan serius, tetapi blister yang muncul dapat pecah serta menimbulkan koreng kekuning-kuningan di area mulut.

Saat anda dirumah, anda cukup melakukan membasuhnya dengan kain dingin atau hangat serta minum obat antinyeri untuk meredakan nyeri bila dibutuhkan. Gunakan krim yang dioleskan di sekitar mulut untuk meringankan gejala dan mempersingkat infeksi.

Untuk pengobatan sendiri, sering digunakan golongan antivirus, seperti asiklofir, famsiklofir dan valasiklofir. Obat ini pada dasarnya tidak membunuh dan menghilangkan virus ini dari tubuh anda.

Untuk pencegahan yang dapat anda lakukan, basuh dan bersihkan area yang dirasa kontak dengan penderita (terindikasi tertular) dengan handuk hangat.

Kemudian, jangan membagi penggunaan barang-barang bersama termasuk handuk dan pisau cukur, dan krim. Jangan melakukan ciuman, berhubungan seksual melalui mulut, jangan menyentuh blister dengan tangan telanjang. Apabila anda terlanjur menyentuhnya atau tidak sengaja, maka segera cuci tangan dengan sabun tangan anda segera.

Ringkasan Artikel
Herpes Labialis : Plenting-plenting di Mulut dan Bibir
Judul Artikel
Herpes Labialis : Plenting-plenting di Mulut dan Bibir
Deskripsi
Herpes labialis adalah salah satu infeksi yang disebabkan oleh virus herpes simpleks tipe 1, yang menyebar dan menimbulkan manifestasi berupa blister (plenting-plenting), di sekitar bibir, mulut, lidah dan gusi. Karateristik dan Klue untuk Herpes Labialis: 1. disebabkan oleh HSV-1 2. pada fase primer, gejala blister dominan di lidah dan gusi, pada fase laten, blister tidak ditemukan, dan fase rekurensi, blister muncul di sekitar bibir, sekitar hidung dan mulut luar. 3. Pada pemeriksaan Tzanck Test ditemukan sel Multinukleated giant
Author
Publisher Name
DokterMuslim
Publisher Logo

1 KOMENTAR

  1. Herpes sangat umum. Kita perlu tahu lebih banyak tentang itu. Orang yang hidup dengan herpes saya ingin berbagi dengan Anda bagaimana saya menyingkirkan herpes di tubuh saya dan juga saya ingin Anda tahu bahwa herpes adalah salah satu penyakit mengerikan yang harus dihindari setiap orang jika Anda memilikinya sebelum dia keluar. dari tangan Saya disembuhkan dari herpes melalui penggunaan obat herbal Dr Sagbo yang dikirim ke saya melalui perusahaan pengiriman kurir, saya minum obat selama 20 hari dan hari ini saya sembuh. Banyak orang di luar sana tidak tahu pentingnya jamu tapi saya bawa itu obat herbal yang bisa menyembuhkan herpes dan penyakit mematikan lainnya. Anda bisa mendapatkan jamu dengan menghubungi dia melalui nya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here