Pemeriksaan Thorax (Paru-Jantung) dan Intepretasi

Pemeriksaan thoraks, dada anterior, dada posterior, jantung dan intepretasi singkatnya

0
6343

Pemeriksaan Thorax dilakukan untuk memeriksa berbagai kelainan di bagian dada, termasuk memeriksa fungsi organ jantung dan paru-paru. Berbagai Kelainan Paru-paru dan jantung dapat dideteksi sebelum dilakukan pemeriksaan penunjang. Pemeriksaan ini dilakukan urut dan sistematis. Prinsip pemeriksaan dada meliputi inspeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi.

Prosedur pemeriksaan Dada terdiri dari pemeriksaan dada anterior, dada posterior dan jantung. Adanya kelainan akan menjadi dasar dilakukannya pemeriksaan penunjang terkait seperti fungsi paru, analisis gas darah, rontgen thorax, EKG dan lainnya.

Alat dan Bahan Yang digunakan Pemeriksaan Thorax

  1. Stetoscope
  2. Alkohol 70%
  3. Medical Record

Prosedur Pemeriksaan Thorax Posterior (Dada Belakang)

  1. Pertama, lakukan anamnesis mendalam yang akhirnya mengindikasikan dilakukan pemeriksaan dada depan dan dada belakang.
  2. Inform dan consen untuk menjelaskan prosedur yang akan digunakan dan meminta ijin melakukan pemeriksaan, sambil mempersilahkan pasien ke atas bed tempat tidur.
  3. Cuci tangan dengan 6 langkah cuci tangan dengan alcohol 70%
  4. Persilajkan pasien Duduk
  5. INSPEKSI : Lakukan inspeksi punggung meliputi : posisi tubuh, bagaimana sikap seperti posisi tripod bila pasien memiliki asma. Perhatikan bila ada lesi kulit dan kesulitan bernafas ditandai dengan kontraksi otot bantu dada.
  6. PALPASI : Jangan lupa hangatkan tangan, lakukan penekanan dan palpasi terkait nyeri tekan terutama apabila korban ada kecurigaan trauma dan patah tulang. Kemudian lakukan pemeriksaan Fremitus Taktil yaitu menaruh bagian volar telapak tangan di kedua sisi dada pada 7 pasang titik dari atas ke bawah kemudian pasien diminta bilang : “delapan puluh delapan”. Sambil dirsakan getaran untuk memeriksa konsolidasi paru. Fremitus taktil dapat meningkat dan dapat menurun.
  7. PERKUSI : secara normal, dada apabila diperkusi sonor. Apabila saat perkusi didapatkan redup, berarti ada konsolidasi dan pengerasan paru. Apabila didapatkan hipersonor berarti terdapat rongga udara seperti pada kasus emfisema dan pneumothorax. Perkusi dilakukan 7 pasang titik. Selanjutnya dilakukan perkusi untuk menilai diafragma. Langkahnya dengan lakukan perkusi pada linea midclavicularis dextra dari superior ke inferior. Perkusi sampai menemukan bunyi redup dari hepar. Kemudan pasien diminta menarik nafas, yang memicu turunnya diafragma, kemudian perkusi dilanjutkan ke bawah hingga menemukan batas dada dan hepar. Secara normal, penurunannya sekitar 4-5 cm.
  8. AUSKULTASI : Hangatkan stetoskop, lakukan auskultasi pada 7 pasang titik. Dengarkan suara paru, vesikuler atau tidak. Normalnya suaranya Vesikuler. Perhatikan apabila muncul bunyi aneh, seperti ronchi basah, ronchi kering dan lainnya.
Baca Juga:  Pemeriksaan Abdomen dan Intepretasinya

Pemeriksaan Thorax Anterior (Dada Depan)

  1. Setelah anda melakukan pemeriksaan dada belakang, maka dilanjutkan dengan pemeriksaan dada anterior.
  2. INSPEKSI: Amati mimik muka pasien, perhatikan mukosa bibir kebiruan atau tidak yang menandakan cyanosis atau tidak, nafas cuping hidung, apakah ada retraksi di leher, simesitrisas dada, bentuk dada (pungtum ekscavatum/ cekung kedalam dan punctum caritanum/ cembung kedepan, barrel chest dan lainnya. Amati juga penggunaan pernafasan sekunder, adanya lesi kulit dan icitus Kordis pada Spasium Interkosta 5 Linea Midclavicula Sinistra.
  3. PALPASI : Lakukan palpasi seperti palpasi pada punggung, pemeriksaan fremitus taktil ditambah dengan palpasi icitus kordis serta pemeriksaan palpasi untuk menilai adanya deviasi trakea atau tidak. Fremitus taktil dilakukan pada 6 pasang titik.
  4. PERKUSI : Lakukan perkusi dengan teknik sama dengan perkusi dada belakang. Perkusi dilakukan pada 6 pasang titik dari atas tulang clavicula hingga bawah berurutan membentuk pola S berturutan. Normalnya Sonor. Bila ditemukan redup dan hipersonor menandakan adanya kelainan.
  5. PERKUSI BATAS JANTUNG:

a. Batas Jantung Kiri

Perkusi dari linea aksilaris anterior hingga menemukan bunyi dari sonor menjadi timpani yang menandakan perbatasan antara dada dan lambung. Seringnya sekitar Spasium interkosta VIII.

Setelah itu naik 2 jari, kemudian perkusi ke arah medial hingga menemukan bunyi redup dengan posisi berubah 90 derajat tegak lurus dengan kosta. Perkusi hingga menemukan bunyi redup dan pekak. Biasanya sekitar 2 jari sebelah medial linia midklavikularis sinistra, spasium interkosta 5.

b. Batas Jantung Kanan

Perkusi dari linea midklavicularis dekstra kebawah hingga menemukan batas redup dari sonor. Setelah itu naik 2 jari ke atas, kemudian perkusi lagi kea rah medial tegak lurus dari sonor hingga menemukan redup dan pekak. Bunyi redup menandakan batas jantung.

Baca Juga:  Tes VDRL : Manfaat hingga Prosedur Pemeriksaan

c. Batas Jantung Atas

Perkusi dari linea sternalis sinistra  ke bawah sesajar dengan tulang costa,hingga menemukan perubahan warna redup yang merupkan tanda jantung.

d. Perkusi Pinggang Jantung

Perkusi dari linea parasternalis sinistra, ke arah bawah sejajar dengan costa, hingga menemukan redup dari sonor. Jika ditemukan bunyi redup pada spasium intercostal 2, menunjukkan pinggang jantung hilang dan indikasi terjadi hipertropi atrium. Secara normal, batasnya Spasium intercostal 3.

  1. AUSKULTASI

a. Auskultasi Paru-Paru

Lakukan auskultasi paru pada 6 pasang titik, untuk mendeteksi suara vesikuler, bronchial, tracheal dan bunyi tidak normal seperti ronchi basah kering dan wheezing. Wheezing atau mengi ditemukan pada asma, ronchi pada infeksi alveolus, dan cracle pada bronkitis.

b. Auskultasi Jantung

Auskultasi janrung dilakukan untuk memeriksa katup jantung, yaitu katup aorta, pumonal, tricuspid dan bicuspid. Normalnya terdengar S1 dan S2, bila terdapat buni s3, gallop dan murmur menandakan tidak normal. Katup Aorta didengarkan pada SIC 2 linea sternalis dextra, katup Pulmonal terdengar pada SIC 2 linea sternalis sinistra. Katup tricuspid didengarkan pada SIC 4 linea sternalis sinistra, sedangkan katup bicuspid didengarkan pada SIC 5 linea midclavicularis sinistra.

Perhatikan jenis murmur dan lokasinya. Termasuk murmur sistolik, murmur diastolic, murmur pansistolik, murmur holosistolik dan lainnya.

Katup Mitral terdengar murmur diastolic menandakan insufisiensi katup mitral. Murmur sistolik di katub mitral menandakan adanya stenosis mitral. Begitu seterusnya.

Oleh: dr. M. Wiwid Santiko
Kudus, 4 Juli 2017

 

Ringkasan Artikel
Pemeriksaan Thorax (Paru-paru dan Jantung) dan Intepretasi Lengkap
Judul Artikel
Pemeriksaan Thorax (Paru-paru dan Jantung) dan Intepretasi Lengkap
Deskripsi
Pemeriksaan Thorax dilakukan untuk memeriksa berbagai kelainan di bagian dada, termasuk memeriksa fungsi organ jantung dan paru-paru.
Author
Publisher Name
DokterMuslim
Publisher Logo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here